Materi Kuliah Manajemen Sistem Ekonomi

Materi Kuliah Manajemen Sistem Ekonomi

Materi Kuliah Manajemen Sistem Ekonomi


Materi Kuliah Manajemen Sistem Ekonomi - Sistem ekonomi adalah sistem produksi, alokasi sumber daya, dan distribusi barang dan jasa dalam suatu masyarakat atau wilayah geografis tertentu. Ini mencakup kombinasi dari berbagai lembaga, instansi, badan, proses pengambilan keputusan, dan pola konsumsi yang terdiri dari struktur ekonomi suatu masyarakat. 

Dengan demikian, sistem ekonomi adalah jenis sistem sosial. Cara produksi adalah konsep terkait. Semua sistem ekonomi memiliki tiga pertanyaan dasar untuk bertanya: apa untuk memproduksi, bagaimana untuk menghasilkan dan dalam jumlah berapa, dan siapa yang menerima output produksi.

Studi tentang sistem ekonomi mencakup bagaimana berbagai instansi dan lembaga terkait satu sama lain, bagaimana informasi mengalir antara mereka, dan hubungan sosial dalam sistem (termasuk hak milik dan struktur manajemen).

Analisis sistem ekonomi tradisional berfokus pada dikotomi dan perbandingan antara ekonomi pasar dan ekonomi yang direncanakan, dan pada perbedaan antara kapitalisme dan sosialisme. Selanjutnya, kategorisasi sistem ekonomi diperluas untuk mencakup topik lain dan model yang tidak sesuai dengan dikotomi tradisional. Hari ini bentuk dominan dari organisasi ekonomi di tingkat dunia berdasarkan ekonomi campuran yang berorientasi pasar. 

Sistem ekonomi adalah kategori dalam Journal of Economic Literature kode klasifikasi yang mencakup studi tentang sistem tersebut. Satu bidang yang melintasi mereka adalah sistem ekonomi komparatif, yang meliputi subkategori berikut dari sistem yang berbeda:
  • Perencanaan, koordinasi, dan reformasi
  • Usaha produktif; Faktor dan produk pasar; harga; populasi
  • Ekonomi publik; ekonomi keuangan
  • Pendapatan nasional, produk, dan pengeluaran; uang; inflasi
  • Internasional perdagangan, keuangan, investasi, dan bantuan
  • Ekonomi konsumen; kesejahteraan dan kemiskinan
  • Kinerja dan prospek
  • Sumber daya alam; energi; lingkungan Hidup; studi daerah
  • Ekonomi politik; lembaga hukum; hak milik

Komponen

Ada beberapa komponen untuk sistem ekonomi. struktur pengambilan keputusan dari perekonomian menentukan penggunaan input ekonomi (faktor-faktor produksi), distribusi output, tingkat sentralisasi dalam pengambilan keputusan, dan yang membuat keputusan ini. Keputusan mungkin dilakukan oleh dewan industri, oleh sebuah badan pemerintah, atau oleh pemilik swasta.

Dalam satu tampilan, setiap sistem ekonomi merupakan upaya untuk memecahkan tiga masalah mendasar dan saling tergantung:
  • Apa barang dan jasa harus diproduksi, dan dalam jumlah berapa?
  • Bagaimana akan barang dan jasa diproduksi? Artinya, oleh siapa dan dengan apa yang sumber daya dan teknologi?
  • Untuk siapakah barang dan jasa diproduksi? Artinya, siapa yang menikmati manfaat dari barang dan jasa dan bagaimana produk total yang harus didistribusikan di antara individu dan kelompok dalam masyarakat? 

Jadi setiap perekonomian adalah sistem yang mengalokasikan sumber daya untuk pertukaran, produksi, distribusi dan konsumsi. Sistem ini stabil melalui kombinasi ancaman dan kepercayaan, yang merupakan hasil dari pengaturan kelembagaan. 

Sebuah sistem ekonomi memiliki lembaga-lembaga berikut:

1. Metode kontrol atas faktor atau alat-alat produksi: ini dapat mencakup kepemilikan, atau hak milik untuk, alat-alat produksi dan karena itu dapat menimbulkan klaim hasil dari produksi. Alat-alat produksi dapat dimiliki secara pribadi, oleh negara, oleh mereka yang menggunakannya atau akan dimiliki bersama.

2. Sebuah sistem pengambilan keputusan: ini menentukan siapa yang berhak untuk membuat keputusan atas kegiatan ekonomi. agen ekonomi dengan kekuatan pengambilan keputusan dapat masuk ke dalam kontrak yang mengikat dengan satu sama lain.

3. Mekanisme koordinasi: ini menentukan bagaimana informasi diperoleh dan digunakan dalam pengambilan keputusan. Dua bentuk dominan koordinasi perencanaan dan pasar; perencanaan dapat berupa de-sentralisasi atau terpusat, dan dua mekanisme koordinasi tidak saling eksklusif dan sering hidup berdampingan. 

4. Sistem insentif: ini menginduksi dan memotivasi pelaku ekonomi untuk terlibat dalam kegiatan produktif. Hal ini dapat berdasarkan baik reward materi (kompensasi atau kepentingan) atau bujukan moral (misalnya, prestise sosial atau melalui proses pengambilan keputusan yang demokratis yang mengikat mereka yang terlibat). Sistem insentif dapat mendorong spesialisasi dan pembagian kerja.

5. Bentuk organisasi: ada dua bentuk dasar organisasi: aktor dan regulator. pelaku ekonomi termasuk rumah tangga, kelompok pekerja dan tim produksi, perusahaan, usaha bersama dan kartel. organisasi ekonomi regulatif diwakili oleh otoritas negara dan pasar; yang terakhir mungkin badan swasta atau publik.

6. Sebuah sistem distribusi: ini mengalokasikan dana dari kegiatan produktif, yang didistribusikan sebagai pendapatan antara organisasi ekonomi, individu dan kelompok dalam masyarakat, seperti pemilik properti, pekerja dan non-pekerja, atau negara (dari pajak).

7. Mekanisme pilihan publik untuk pembuatan hukum, menetapkan aturan, norma dan standar dan pemungutan pajak. Biasanya ini adalah tanggung jawab negara, tetapi lain sarana pengambilan keputusan kolektif yang mungkin, seperti kamar dagang atau dewan pekerja. 


Tipologi

Ada beberapa pertanyaan dasar yang harus dijawab agar ekonomi berjalan memuaskan. Masalah kelangkaan, misalnya, membutuhkan jawaban pertanyaan dasar, seperti: apa yang akan diproduksi, bagaimana memproduksinya, dan siapa mendapat apa yang dihasilkan. 

Sebuah sistem ekonomi adalah cara menjawab pertanyaan-pertanyaan dasar, dan sistem ekonomi yang berbeda menjawabnya berbeda. Banyak tujuan yang berbeda dapat dilihat sebagai diinginkan untuk ekonomi, seperti efisiensi, pertumbuhan, kebebasan, dan kesetaraan. 

Sistem ekonomi umumnya tersegmentasi oleh rezim hak properti mereka untuk alat-alat produksi dan dengan mekanisme alokasi sumber daya yang dominan mereka. Ekonomi yang menggabungkan kepemilikan pribadi dengan alokasi pasar disebut "kapitalisme pasar", dan ekonomi yang menggabungkan kepemilikan pribadi dengan perencanaan ekonomi diberi label "perintah kapitalisme" atau dirigisme. 

Demikian juga, sistem yang campuran kepemilikan publik atau koperasi alat-alat produksi dengan perencanaan ekonomi disebut "ekonomi terencana sosialis", dan sistem yang menggabungkan kepemilikan publik atau koperasi dengan pasar yang disebut "sosialisme pasar". 

Beberapa perspektif membangun nomenklatur dasar ini untuk mengambil variabel lain ke rekening, seperti proses kelas dalam suatu perekonomian. Hal ini menyebabkan beberapa ekonom untuk mengkategorikan, misalnya, perekonomian Uni Soviet sebagai kapitalisme negara berdasarkan analisa bahwa kelas pekerja dieksploitasi oleh pimpinan partai. 

Alih-alih melihat kepemilikan nominal, perspektif ini memperhitungkan bentuk organisasi dalam usaha ekonomi. 

Dalam sistem ekonomi kapitalis, produksi dilakukan untuk keuntungan pribadi, dan keputusan mengenai investasi dan alokasi input faktor ditentukan oleh pemilik bisnis di pasar faktor. Sarana produksi terutama dimiliki oleh perusahaan swasta, dan keputusan mengenai produksi dan investasi ditentukan oleh pemilik swasta di pasar modal. sistem kapitalis berkisar dari laissez-faire, peraturan pemerintah minimal dan perusahaan negara, sistem pasar yang diatur dan sosial, dengan tujuan ameliorating kegagalan pasar (lihat intervensi ekonomi) atau menambah pasar pribadi dengan kebijakan sosial untuk mempromosikan kesempatan yang sama (lihat kesejahteraan negara), masing-masing.

Dalam sistem ekonomi sosialis (sosialisme), produksi untuk digunakan dilakukan; keputusan mengenai penggunaan alat-alat produksi yang disesuaikan untuk memenuhi permintaan ekonomi; dan investasi ditentukan melalui prosedur perencanaan ekonomi. 

Ada berbagai macam prosedur perencanaan yang diusulkan dan struktur kepemilikan untuk sistem sosialis, dengan fitur umum di antara mereka menjadi kepemilikan sosial dari alat-alat produksi. 

Ini mungkin mengambil bentuk kepemilikan publik oleh semua masyarakat, atau kepemilikan kooperatif oleh karyawan mereka. Sebuah sistem ekonomi sosialis yang memiliki kepemilikan sosial tetapi didasarkan pada proses akumulasi modal dan pemanfaatan pasar modal untuk alokasi barang modal antara perusahaan sosial milik berada di bawah subkategori sosialisme pasar.


Mekanisme Alokasi

Sistem ekonomi dasar dan umum tersegmentasi oleh alokasi adalah:
  • Ekonomi pasar ( "lepas tangan" sistem, seperti kapitalisme laissez-faire)
  • Campuran ekonomi (hibrida yang memadukan beberapa aspek pasar dan ekonomi yang direncanakan)
  • Ekonomi terencana ( "tangan di atas" sistem, seperti sosialisme negara, juga dikenal sebagai "perintah ekonomi" ketika mengacu pada model Soviet)
  • Ekonomi tradisional (istilah umum untuk sistem ekonomi yang lebih tua)
  • Ekonomi partisipatif (sistem di mana produksi dan distribusi barang dipandu oleh partisipasi publik)
  • Hadiah ekonomi (di mana pertukaran dibuat tanpa persetujuan eksplisit untuk hadiah langsung atau masa depan)
  • Barter ekonomi (di mana barang dan jasa secara langsung ditukar dengan barang atau jasa lainnya)
  • Pasca kelangkaan ekonomi (bentuk hipotetis di mana sumber daya tidak langka, seperti konsep Marx tentang masyarakat komunis)

Jenis

Kapitalisme

Kapitalisme umumnya memiliki kepemilikan pribadi atas alat-alat produksi (modal), dan ekonomi pasar untuk koordinasi. kapitalisme korporasi mengacu pada pasar kapitalis ditandai dengan dominasi hirarkis, perusahaan birokrasi.

Merkantilisme adalah model yang dominan di Eropa Barat dari 16 ke abad ke-18. Hal ini mendorong imperialisme dan kolonialisme sampai perubahan ekonomi dan politik mengakibatkan dekolonisasi global. kapitalisme modern telah disukai perdagangan bebas untuk mengambil keuntungan dari peningkatan efisiensi karena keunggulan komparatif nasional dan skala ekonomi dalam yang lebih besar, pasar yang lebih universal. 

Beberapa kritikus telah menerapkan istilah neo-kolonialisme untuk ketidakseimbangan kekuasaan antara perusahaan multi-nasional yang beroperasi di pasar vs bebas orang yang tampaknya miskin di negara-negara berkembang.


Ekonomi Campuran

Tidak ada definisi yang tepat dari "ekonomi campuran". Secara teoritis, mungkin merujuk pada suatu sistem ekonomi yang menggabungkan salah satu dari tiga karakteristik: kepemilikan publik dan swasta dari industri, alokasi berbasis pasar dengan perencanaan ekonomi, atau bebas-pasar dengan intervensi negara.

Dalam prakteknya, "ekonomi campuran" biasanya merujuk kepada ekonomi pasar dengan intervensi besar negara dan / atau sektor publik yang cukup besar di samping sektor swasta yang dominan. ekonomi campuran yang sebenarnya tertarik lebih berat ke salah satu ujung spektrum. model ekonomi terkemuka dan teori-teori yang telah digambarkan sebagai "ekonomi campuran" meliputi:

a. Georgism - disosialisasikan sewa atas tanah

b. Ekonomi campuran
  • American School
  • Dirigisme
  • Model Nordic
  • Sistem Jepang
  • Ekonomi pasar sosial juga dikenal sebagai Soziale Marktwirtschaft
  • Korporatisme sosial
  • Ekonomi pasar sosialis
  • Teori pemanfaatan progresif
  • Perencanaan indikatif juga dikenal sebagai ekonomi pasar yang direncanakan
  • Kapitalisme negara

Sosialisme

Sistem ekonomi sosialis (yang semuanya fitur kepemilikan sosial dari alat-alat produksi) dapat dibagi oleh mekanisme koordinasi mereka (perencanaan dan pasar) dalam merencanakan sistem sosialis sosialis dan pasar. Selain itu, sosialisme dapat dibagi berdasarkan struktur properti mereka antara mereka yang didasarkan pada kepemilikan publik, pekerja atau konsumen koperasi dan kepemilikan umum (yaitu, non-kepemilikan). 

Komunisme merupakan tahap hipotetis pembangunan Sosialis diartikulasikan oleh Marx sebagai "Sosialisme tahap kedua" di Kritik Program Gotha, dimana output ekonomi didistribusikan berdasarkan kebutuhan, bukan hanya atas dasar kontribusi tenaga kerja.

Konsepsi asli dari sosialisme melibatkan substitusi uang sebagai unit perhitungan dan harga moneter secara keseluruhan dengan perhitungan dalam bentuk (atau penilaian berdasarkan unit alami), dengan bisnis dan keuangan keputusan digantikan oleh teknik dan kriteria teknis untuk mengelola perekonomian. 

Pada dasarnya, ini berarti bahwa sosialisme akan beroperasi di bawah dinamika ekonomi yang berbeda dibandingkan kapitalisme dan sistem harga. kemudian model sosialisme yang dikembangkan oleh ekonom neoklasik (terutama Oskar Lange dan Abba Lerner) didasarkan pada penggunaan harga nosional yang berasal dari pendekatan trial-and-error untuk mencapai harga kliring pasar pada bagian dari badan perencanaan. Model ini sosialisme disebut "sosialisme pasar" karena mereka termasuk peran pasar, uang dan harga.

Penekanan utama dari ekonomi terencana sosialis adalah untuk mengkoordinasikan produksi untuk menghasilkan output ekonomi untuk langsung memenuhi permintaan ekonomi yang bertentangan dengan mekanisme tidak langsung dari sistem profit di mana kebutuhan memuaskan adalah bawahan mengejar keuntungan; dan untuk memajukan kekuatan produktif ekonomi dengan cara yang lebih efisien sementara kebal terhadap inefisiensi yang dirasakan sistemik (proses siklis) dan krisis overproduksi sehingga produksi akan tunduk pada kebutuhan masyarakat sebagai lawan yang memerintahkan sekitar akumulasi modal. 

Dalam ekonomi terencana sosialis murni yang melibatkan proses yang berbeda dari alokasi sumber daya, produksi dan sarana mengukur nilai, penggunaan uang akan diganti dengan ukuran yang berbeda dari nilai dan akuntansi alat yang akan mewujudkan informasi yang lebih akurat tentang suatu objek atau sumber daya.

Dalam prakteknya, sistem ekonomi Uni Soviet dan blok Timur dioperasikan sebagai ekonomi komando, menampilkan kombinasi dari perusahaan milik negara dan perencanaan pusat dengan menggunakan metode materi saldo. Sejauh mana sistem ekonomi yang dicapai sosialisme atau diwakili alternatif untuk kapitalisme adalah diperdebatkan. 

Dalam Marxisme ortodoks, modus produksi sama saja dengan subyek artikel ini, menentukan dengan suprastruktur hubungan keseluruhan dari budaya tertentu atau tahap perkembangan manusia.


Aspek Lain

Korporatisme mengacu tripartit ekonomi yang melibatkan negosiasi antara bisnis, tenaga kerja, dan kelompok-kelompok kepentingan negara untuk membangun kebijakan ekonomi, atau lebih umum untuk menugaskan orang untuk kelompok politik berdasarkan afiliasi pekerjaan mereka.

himpunan bagian tertentu dari ekonomi, atau barang tertentu, jasa, teknik produksi, atau aturan-aturan moral juga bisa digambarkan sebagai "ekonomi". Sebagai contoh, beberapa istilah menekankan sektor atau externalizes tertentu:
  • Ekonomi digital
  • Ekonomi hijau
  • Ekonomi informasi
  • Ekonomi Internet
  • Pengetahuan ekonomi
  • Ekonomi alamiah
  • Ekonomi virtual
  • Ekonomi lingkaran

Yang lain menekankan agama tertentu:
  • Arthashastra - Ekonomi Hindu
  • Ekonomi Buddhis
  • Ekonomi Islam
  • Distributism - ideal Katolik ekonomi "jalan ketiga", menampilkan kepemilikan lebih terdistribusi dalam ekonomi campuran

Ekonomi Evolusi

Teori Karl Marx pembangunan ekonomi didasarkan pada premis berkembang sistem ekonomi; khusus, dalam pandangannya, selama sejarah sistem ekonomi yang unggul akan menggantikan yang lebih rendah. "Inferior" sistem yang dilanda "kontradiksi internal" dan "inefisiensi" yang membuat mereka "tidak mungkin" untuk bertahan hidup dalam jangka panjang. 

Dalam skema Marx, feodalisme digantikan oleh kapitalisme, yang akhirnya akan digantikan oleh sosialisme. Joseph Schumpeter memiliki konsepsi evolusi pembangunan ekonomi, tapi tidak seperti Marx, ia de-menekankan peran perjuangan kelas dalam menyumbang perubahan kualitatif dalam modus ekonomi produksi. 

Dalam sejarah dunia selanjutnya, negara komunis berjalan sesuai dengan ideologi Marxis-Leninis telah baik runtuh atau secara bertahap direformasi ekonomi mereka terpusat direncanakan menuju ekonomi berbasis pasar, misalnya dengan perestroika dan pembubaran Uni Soviet, reformasi ekonomi China, dan Doi Moi di Vietnam.

Ekonomi evolusioner Mainstream terus mempelajari perubahan ekonomi di zaman modern. Ada juga minat baru dalam memahami sistem ekonomi sebagai sistem evolusi di bidang muncul dari ekonomi Kompleksitas.


Konteks Masyarakat

Sistem ekonomi dapat dianggap sebagai bagian dari sistem sosial dan hirarki yang sama dengan sistem hukum, sistem politik, budaya, dll Sering kali ada korelasi yang kuat antara ideologi tertentu, sistem politik dan sistem ekonomi tertentu (misalnya, mempertimbangkan makna dari istilah "komunisme"). Banyak sistem ekonomi tumpang tindih satu sama lain dalam berbagai bidang (misalnya, istilah "mixed ekonomi" bisa dikatakan untuk memasukkan unsur-unsur dari berbagai sistem). Ada juga berbagai kategorisasi hirarkis saling eksklusif.


Ideologi Politik

Anarkis dan libertarianisme

Berbagai strain anarkisme menganjurkan sistem ekonomi yang berbeda, yang semuanya memiliki keterlibatan sangat kecil atau tidak ada pemerintah. Ini termasuk:
  • Sayap kanan
  • Anarko-kapitalisme
  • Sayap kiri
  • Anarko-komunisme
  • Anarko-sindikalisme
  • Anarko-sosialisme

  • Libertarianisme juga melakukan advokasi peran minimal pemerintah, termasuk sistem ekonomi seperti:
  • Komunisme libertarian
  • Sosialisme libertarian
  • Sindikalisme

Berikut Link Materi Kuliah Sistem Ekonomi :  Materi Kuliah Sistem Ekonomi
Share this with short URL: Get Short URL loading short url
div>

You Might Also Like:

Disqus
Blogger
Pilih Sistem Komentar Yang Disukai

0 Comment

Add Comment

Gunakan konversi tool jika ingin menyertakan kode atau gambar.


image
How to style text in Disqus comments Top Disqus Commentators
  • To write a bold letter please use <strong></strong> or <b></b>.
  • To write a italic letter please use <em></em> or <i></i>.
  • To write a underline letter please use <u></u>.
  • To write a strikethrought letter please use <strike></strike>.
  • To write HTML code, please use <code></code> or <pre></pre> or <pre><code></code></pre>.
    And use parse tool below to easy get the style.
Show Parser Box

How to get ID DISQUS - http://disq.us/p/[ID DISQUS] - lihat di sini

strong em u strike
pre code pre code spoiler
embed
×
×