Jurusan Manajemen Bisnis Tentang Ilmu Pengantar Ekonomi

Jurusan Manajemen Bisnis Tentang Ilmu Pengantar Ekonomi

Jurusan Manajemen Bisnis Tentang Ilmu Pengantar Ekonomi



Ekonomi adalah ilmu sosial berkaitan dengan faktor-faktor yang menentukan produksi, distribusi, dan konsumsi barang dan jasa. Ekonomi jangka berasal dari οἰκονομία Yunani Kuno dari οἶκος (oikos, "rumah") dan νόμος (nomos, "kebiasaan" atau "hukum"), maka "aturan rumah (tahan untuk manajemen yang baik)". 'Ekonomi politik' adalah nama awal untuk subjek, tetapi ekonom pada akhir abad ke-19 yang disarankan "ekonomi" sebagai istilah yang lebih pendek untuk "ilmu ekonomi" untuk membangun dirinya sebagai disiplin yang terpisah di luar ilmu politik dan ilmu sosial lainnya.

Ekonomi berfokus pada perilaku dan interaksi agen-agen ekonomi dan bagaimana ekonomi bekerja. Konsisten dengan fokus ini, buku pelajaran utama sering membedakan antara ekonomi mikro dan ekonomi makro. 

Ekonomi mikro meneliti perilaku elemen dasar dalam perekonomian, termasuk agen individu dan pasar, interaksi mereka, dan hasil dari interaksi. agen individu mungkin termasuk, misalnya, rumah tangga, perusahaan, pembeli, dan penjual. 

Makroekonomi menganalisis seluruh perekonomian (yang berarti produksi agregat, konsumsi, tabungan, dan investasi) dan isu-isu yang mempengaruhi itu, termasuk pengangguran sumber daya (tenaga kerja, modal, dan tanah), inflasi, pertumbuhan ekonomi, dan kebijakan publik yang mengatasi masalah ini (moneter , fiskal, dan kebijakan lainnya).

Perbedaan luas lainnya dalam ekonomi termasuk mereka antara ekonomi positif, menggambarkan "apa", dan ekonomi normatif, menganjurkan "apa yang seharusnya"; antara teori ekonomi dan ekonomi terapan; antara ekonomi rasional dan perilaku; dan antara ekonomi utama (lebih "ortodoks" dan berurusan dengan "rasionalitas-individualisme-ekuilibrium nexus") dan ekonomi heterodoks (lebih "radikal" dan berurusan dengan "lembaga-sejarah-sosial struktur nexus").

Selain kekhawatiran tradisional dalam produksi, distribusi, dan konsumsi dalam ekonomi, analisis ekonomi dapat diterapkan seluruh masyarakat, seperti dalam bisnis, keuangan, kesehatan, dan pemerintah. analisis ekonomi juga dapat diterapkan untuk mata pelajaran yang beragam seperti kejahatan, pendidikan, keluarga, hukum, politik, agama, lembaga-lembaga sosial, perang, ilmu,dan lingkungan. 

Pendidikan, misalnya, membutuhkan waktu, tenaga, dan biaya, ditambah pendapatan terdahulu dan pengalaman, namun kerugian ini dapat tertimbang terhadap pendidikan manfaat masa depan dapat membawa ke agen atau ekonomi. Pada pergantian abad ke-21, domain memperluas ekonomi dalam ilmu-ilmu sosial telah digambarkan sebagai imperialisme ekonomi. Tujuan utama dari ekonomi adalah untuk meningkatkan kondisi kehidupan orang dalam kehidupan sehari-hari mereka.


Definisi

Ada berbagai definisi modern ekonomi. Beberapa perbedaan mungkin mencerminkan berkembang dilihat dari pandangan subjek atau berbeda kalangan ekonom. filsuf Skotlandia Adam Smith (1776) mendefinisikan apa yang kemudian disebut ekonomi politik sebagai "penyelidikan sifat dan penyebab dari kekayaan bangsa", khususnya sebagai:

Cabang ilmu seorang negarawan atau legislator pendapatan berlimpah atau subsisten untuk orang-orang ... dan untuk memasok negara atau persemakmuran dengan pendapatan untuk layanan publick.

J.-B. Katakanlah (1803), membedakan subjek dari penggunaan publik-kebijakan, mendefinisikan sebagai ilmu produksi, distribusi, dan konsumsi kekayaan. Di sisi lain, Thomas Carlyle (1849) diciptakan "ilmu suram" sebagai julukan untuk ekonomi klasik, dalam konteks ini, umumnya terkait dengan analisis pesimis dari Malthus (1798). John Stuart Mill (1844) mendefinisikan subjek dalam konteks sosial sebagai:

Ilmu yang menelusuri hukum seperti fenomena masyarakat sebagai timbul dari operasi gabungan umat manusia untuk produksi kekayaan, sejauh fenomena tersebut tidak dimodifikasi oleh mengejar benda lainnya.

Alfred Marshall memberikan definisi masih banyak dikutip dalam Prinsip buku tentang Ekonomi (1890) yang memanjang analisis di luar kekayaan dan dari masyarakat ke tingkat ekonomi mikro:

Ekonomi adalah studi tentang manusia dalam kehidupan bisnis biasa. Hal bertanya bagaimana dia mendapat penghasilan dan bagaimana ia menggunakannya. Oleh karena itu, di satu sisi, studi tentang kekayaan dan di sisi lain dan yang lebih penting, bagian dari studi manusia.

Lionel Robbins (1932) mengembangkan implikasi dari apa yang telah disebut "definisi saat paling umum diterima subjek":

Ekonomi adalah ilmu yang mempelajari perilaku manusia sebagai hubungan antara tujuan dan sarana langka yang memiliki kegunaan alternatif.

Robbins menjelaskan definisi tidak klasifikasi dalam "memilih jenis keluar perilaku tertentu" tetapi lebih analitis dalam. Dia "fokus perhatian pada aspek tertentu dari perilaku, bentuk yang dikenakan oleh pengaruh kelangkaan." menegaskan bahwa ekonom sebelumnya telah biasanya berpusat studi mereka pada analisis kekayaan: bagaimana kekayaan diciptakan (produksi), didistribusikan, dan dikonsumsi; dan bagaimana kekayaan dapat tumbuh.

Namun dia mengatakan bahwa ekonomi dapat digunakan untuk mempelajari hal-hal lain, seperti perang, yang berada di luar fokus biasa. Hal ini karena perang memiliki sebagai tujuan memenangkan itu (sebagai dicari akhir), menghasilkan biaya dan manfaat; dan, sumber daya (kehidupan manusia dan biaya lainnya) yang digunakan untuk mencapai tujuan. Jika perang tidak dapat dimenangkan atau jika biaya yang diharapkan lebih besar daripada manfaat, aktor memutuskan (dengan asumsi mereka rasional) mungkin tidak pernah pergi berperang (keputusan) melainkan mengeksplorasi alternatif lainnya. 

Kita tidak dapat menentukan ekonomi sebagai ilmu yang mempelajari kekayaan, perang, kejahatan, pendidikan, dan setiap analisis ekonomi bidang lain dapat diterapkan; tapi, sebagai ilmu yang mempelajari aspek umum tertentu dari masing-masing mata pelajaran (mereka semua menggunakan sumber daya yang langka untuk mencapai dicari akhir).

Beberapa komentar selanjutnya mengkritik definisi sebagai terlalu luas dalam gagal untuk membatasi materi pelajaran untuk analisis pasar. Dari tahun 1960-an, bagaimanapun, komentar seperti mereda sebagai teori ekonomi memaksimalkan perilaku dan modeling rasional-pilihan memperluas domain dari subjek ke daerah-daerah yang sebelumnya dirawat di bidang lain.Ada kritik lain juga, seperti kelangkaan tidak akuntansi untuk makroekonomi pengangguran yang tinggi.

Gary Becker, kontributor ekspansi ekonomi ke daerah baru, menggambarkan pendekatan ia nikmat sebagai "menggabungkan asumsi memaksimalkan perilaku, preferensi stabil, dan keseimbangan pasar, digunakan tanpa henti dan tanpa berkedip." Salah satu komentar ciri komentar yang seperti membuat ekonomi pendekatan daripada subjek tetapi dengan spesifisitas besar dengan "proses pilihan dan jenis interaksi sosial yang analisis melibatkan." 

Sumber yang sama ulasan berbagai definisi termasuk dalam prinsip-prinsip buku teks ekonomi dan menyimpulkan bahwa kurangnya kesepakatan tidak perlu mempengaruhi subjek-materi yang teks mengobati. Kalangan ekonom lebih umum, ia berargumen bahwa definisi tertentu disajikan mungkin mencerminkan arah ke arah mana penulis percaya ekonomi berkembang, atau harus berkembang.

Berikut link Materi Kuliah Ilmu Pengantar Ekonomi :

Share this with short URL: Get Short URL loading short url
div>

You Might Also Like:

Disqus
Blogger
Pilih Sistem Komentar Yang Disukai

0 Comment

Add Comment

Gunakan konversi tool jika ingin menyertakan kode atau gambar.


image
How to style text in Disqus comments Top Disqus Commentators
  • To write a bold letter please use <strong></strong> or <b></b>.
  • To write a italic letter please use <em></em> or <i></i>.
  • To write a underline letter please use <u></u>.
  • To write a strikethrought letter please use <strike></strike>.
  • To write HTML code, please use <code></code> or <pre></pre> or <pre><code></code></pre>.
    And use parse tool below to easy get the style.
Show Parser Box

How to get ID DISQUS - http://disq.us/p/[ID DISQUS] - lihat di sini

strong em u strike
pre code pre code spoiler
embed
×
×